10 BENCANA TERBESAR DALAM SEJARAH INDONESIA

10 BENCANA TERBESAR DALAM SEJARAH INDONESIA
bencana dapat dibagi 2: bencana alam dan bencana manusia
Dampak dari bencana sangat tergantung pada:
1. Sumber/Jenis Bencana : mulai dari banjir, gempa bumi hingga tumbukan meteor besar yang berpotensi mengakhiri peradaban manusia.
2. Kemampuan untuk mencegah atau menghindari bencana: manajemen dan deteksi dini bencana seperti pengungsian.
3. Tempat /Lokasi : Aktivitas alam tidak akan menjadi bencana di daerah tidak berpenghuni, misalnya gempa bumi di pulau tidak berpenduduk.
4. Daya Tahan Manusia dan Lingkungan : seberapa kuat manusia dan lingkungan menghadapi bencana (teori evolusi)

Setiap bencana baik alam maupun karena human error, meninggalkan duka, trauma, kesan, dan sejarah yang tak terlupakan, baik oleh korban dan keluarganya maupun penduduk dunia. Untuk mengingat kembali bencana-bencana terbesar yang terjadi di nusantara, baik alam maupun kecelakaan (dalam hal kecelakaan transportasi udara, darat dan laut) yang terus dikenang oleh masyarakat sepanjang sejarah.


10 Bencana Alam Terbesar Sepanjang Sejarah di Nusantara

Berikut ini 10 bencana alam terbesar (korban meninggal lebih 100 orang) yakni :

1. Tsunami 26 Desember 2004 di Aceh, Nias, Asia Selatan, Asia Tenggara dan Afrika. Korban lebih 200.000 orang (150.000 orang di Aceh dan Nias). Ketinggian tsunami mencapai 35 meter karena gempa tektonik 8.5 SR di Samudera Hindia.
2. Gunung Tambora meletus, tahun 1815. Korban 92.000 orang.
3. Tsunami Gunung Krakatau meletus, 26 Agustus 1883. Korban 36.417 orang.
4. Gempa tektonik 6.2 SR di Yogyakarta, 27 Mei 2006. Korban 6.234 orang.
5. Gunung Kelud, meletus 19 Mei 1919. Korban 5.115 orang.
6. Tsunami Ende, Flores-NTT, 12 Disember 1992. Korban 2100 orang.
7. Gempa bumi 6,5 SR Sulawesi Tengah, 4 Mei 2000. Korban 386 orang.
8. Tsunami pantai selatan Jawa (Pangandaran) 17 Juli 2006. Korban lebih 341 orang.
9. Tsunami Banyuwangi-Jawa Timur pada 3 Juni 1994. Korban 208 orang.
10.Tsunami Sumba-NTT, 19 Agustus 1977. Korban 189 orang.


10 Bencana Transportasi Terbesar Sepanjang Sejarah di Nusantara

Berikut ini 10 bencana transportasi terbesar (korban meninggal lebih 100 orang) yakni :

1. Kapal Tamponas 2 : January 1981 - terbakar dan tenggelam di Laut Jawa, 580 orang tewas.
2. Kapal Cahaya Bahari : 29 Juni 2000 - tenggelam di Sulawesi, 550 orang tewas.
3. Kapal MV Senopati Nusantara : 29 Desember 2006 - tenggelam dekat Pulau Mandalika, lebih 461 orang tewas.
4. Kapal Bismas Raya 2 : Oktober 1999 - tenggelam di Merauke-Papua, 361 orang tewas.
5. Kapal Gurita : January 1996 - tenggelam di Sabang-Aceh, 338 orang tewas.
6. Pesawat Garuda Indonesia GA-152 : 26 September 1997 - jatuh di Sibolangit-Medan, 222 orang dan 12 awak tewas. (Bencana pesawat terbang terburuk dalam sejarah Indonesia)
7. Kapal KMP Digul : 8 Juli 2005 - tenggelam di Merauke-Papua, 200 orang tewas.
8. Pesawat Adam Air Flight 574 : 1 Januari 2007 - jurusan Jakarta-Manado via Surabaya jatuh di Selat Makassar di kedalaman 2.000 meter, 102 orang dan awak tewas terkubur di dasar laut bersama pesawat.
9. Kereta Api Bintaro Jaya : 31 Oktober 1987 - bertabrakan di Jakarta, 102 orang tewas.
10.Pesawat Mandala Airlines RI-091 Boeing 737-200 : 5 September 2005 - gagal take off dari Bandara Polonia (Medan-Jakarta) dan menabrak perumahan penduduk di Medan, 100 orang dan awak tewas serta 41 penduduk tewas.


Bencana, Dampak dan Antisipasinya

Para peneliti bencana berpendapat bahwa semua faktor bencana berhubungan dengan tindakan manusia. Sebuah bencana tidak akan menjadi bencana yang mematikan/merusakkan bila sebelum bencana dilakukan tindakan-tindakan pencegahan atau antisipasi kemungkinan bencana. Mungkin sebagian orang masih berpendapat bahwa bencana alam tidak dapat diprediksi, karena hanya “Tuhan” yang tahu kapan suatu bencana alam akan terjadi.
Namun, para ahli dan mereka yang peduli dengan gejala alam tidak menyerah sampai di titik itu. Mereka percaya bahwa sebelum bencana yang lebih besar akan terjadi, selalu diawali gejala atau tanda bencana tersebut. Yang menjadi tantangan terbesar adalah bagaimana mendapatkan informasi atau gejala bencana itu secepatnya mungkin, lalu diinformasikan ke masyarakat untuk melakukan evakuasi dan sebagainya.
Inilah terobosan terbesar manusia dari pelajaran dan pengalaman dari sebuah bencana. Telah banyak kasus bencana alam seperti topan, efek tsunami, dan perubahan iklim ekstrim dapat diminimalisasi. Semua tindakan pencegahan dan antisipasi bencana termasuk dalam manajemen bencana.
Dengan manajemen resiko, kita mengantisipasi berbagai kemungkinan terburuk dari bencana tersebut, sehingga ada persiapan mereduksi akibat. Contoh, penggunaan helm ketika mengendarai motor, membuat rumah yang resistan terhadap gempa (di Jepang), pengungsian terpadu ketika banjir, gempa maupun tsunami. Di Indonesia, manajemen resiko terhadap bencana alam maupun oleh manusia masih cenderung rendah. Pemerintah dan segenap elemen sudah semestinya mengadakan program edukasi terpadu bagi masyarakat kita dalam mengantisipasi bencana manusia, terutama kecelakaan transportasi, serangan penyakit, kerusuhan, maupun bencana alam seperti banjir, kekeringan dan gempa.
Format Lainnya : PDF | Google Docs | English Version
Diposting pada : Senin, 14 Maret 11 - 09:08 WIB
Dalam Kategori : HTTP://THE-LOUNGE-BLOG.BLOGSPOT.COM/2009/04/10-BENCANA-TERBESAR-SEPANJANG-SEJARAH.HTML
Dibaca sebanyak : 5147 Kali
Tidak ada komentar pada blog ini...
Anda harus Login terlebih dahulu untuk mengirim komentar
Facebook Feedback